stars

daun jatuh

Kamis, 21 April 2011

INTERFAITH

hari ini gue mau share sesuatu sama kalian, oenjoers yang baca blog gue. semoga bisa kasih inspirasi. :)
waktu itu sekitar akhir tahun 2008, depok, jawa barat.
gue sama tante gue pergi ke gereja, setiap hari minggu, sebagai orang katolik, gue di wajibkan buat ke gereja (walaupun banyakkan gue melanggar :p)
hari itu, gue telat dan baru pertama kali juga ke gereja itu.
gue duduk terpisah sama tante gue.
dan gue duduk di sebelah oma-oma :D
awalnya gue males banget karena udah kepisah sama tente gue, gue duduk di belakang dan sama oma2 -___-"
misa pun di mulai dan gue mulai berdoa.
selesai doa umat (salah satu bagian dalam misa) si oma ngajak gue ngomong...
oma : "kamu tau ga? tadi yang doa berapa harinya bapak... itu suami saya"
(gue lupa berapa hari nya, yg jelas antara 100 atau 1000. terus nama bapaknya juga lupa. dalem hati, mana gue tau kalau itu suami oma.)
gue : (senyum) "ohh iyaa yaa oma?"
oma : iyaa (lalu si oma senyum dan ngelanjutin doa)
gue : (dalam hati : "anti klimaks nih si oma")
terus pas abis komuni (yaa masih salah satu bagian dalam misa)
oma : "dulu oma sama opa nikah beda agama"
gue : (langsung nengok) "beda agama oma?" (dalam hati : kok sama kayak gue) yaaa saat itu gue masih pacaran sm mantan :)
oma : "iyaa, awalnya keluarga oma sama keluarga opa ga setuju, tapi karena kita yakinin, mereka akhirnnya setuju."
gue : "ohhh..." (amazing)
oma : "sampai opa meninggal, opa masih muslim."
gue : (dalam hati : HEBAT! mereka udh nikah sampai setua ini, tapi masih sama agamanya masing2)
oma : "tapi oma seneng, sebelum opa meninggal di pelukan oma, opa minta di urapi minyak dan minta di babtis."
(dalam katolik ada sakramen pengurapan minyak, nah pengurapan minyak itu biasanya buat orang yang akan meninggal atau bisa juga sakit)
gue : "babtis?"
oma : "iyaa, akhirnya oma yang ngurapin minyak dan babtis dia (walaupun ga dianggep sah). dan dia berdoa bapa kami dan salam maria."
gue : ------- *speechless*
oma : "setelah itu, opa meninggal dalam pelukan oma." (muka si oma sambil senyum)
gue : (mata gue berkaca-kaca)
oma : "pas opa meninggal, oma doain pake misa arwah dan doa secara muslim. semua orang ngira opa masih muslim, tapi di hati oma, opa sudah menjadi katolik."
gue masih diem, speechless, dan si oma berdoa.
gue bukan amazing sama kisah opa yang jadi katolik di hati oma, tapi gue salut sama cinta mereka.
biar mereka beda, tapi mereka cuma pisah karena maut :')

lalu yag kedua, pertengahan tahun 2009.
waktu itu gue yang masih pacaran sama juga sama mantan. pagi itu hmmm hari itu adalah hari terakhir gue liburan di semarang. (tapi endingnya nambah 2minggu lagi) hhahahaa.
nah pagi itu sebelum ketemu sama pacar, gue mau ke gereja pagi. tapi gue telat. dan cuma dapet doa di kapelnya.
jam setengah 7, gue nunggu si pacar jemput di gereja sambil duduk-duduk di halaman gereja..
datanglah seorang ibu bersama anak perempuannya, yang kira2 kelas 4/5 SD.
ibu : "dek, pastorannya dimana yaa?"
gue : (ga yakin) "kayaknyaa di sebelah sana deh bu."
ibu : "oh gtu, makasii yaa dek."
gue : sama2 bu.
ga lama si ibu dan anak nya datang lagi nyamperin gue.
ibu : "kok saya ketok enggak ada yang nyaut ya?"
gue : "oh.. masa sih bu? saya ga tau. saya sebenarnya bukan paroki sini. ini saya lagi nunggu di jemput."
ibu : "adenya emang paroki mana?"
gue : "saya dari jakarta bu."
ibu : "oh gtu."
gue : "iya, kalo boleh tau, ibu ada keperluan apa?"
ibu : "ini saya kan baru pindah dari lampung, mau ke ambarawa, nah dulu waktu babtis anak saya disini, saya mau minta surat babtisnya."
gue : "oh.. emang dulu ga langsung di minta."
ibu : "udah, tapi baru aja saya ngalamin musibah."
gue : ---------------
ibu : "saya itu asli ambarawa, waktu nikah dapet orang muslim (dalam hati : JLEB! kayaknya gue banget) terus pindah ke lampung ikut suami. tapi saya ga pindah agama, saya juga tegasin ke alm.suami, agama anak harus ikut saya."
gue : "ooh..."
ibu : "begitu suami meninggal, saya disuruh balik sama keluarga suami, dan semua surat2 di bawa keluarga suami termasuk surat2 penting anak saya."
gue : "ooh... jadi netap di ambarawa."
ibu : "iya,daripada saya sama mereka, yang ada saya di benci. mana saya beda. dari dulu mereka ga ada yang setuju. makanya begitu suami ga ada, kesempatan  buat mereka ngusir saya."

waooooooow! gilaaa yaaa! gue di ceritain yang kayak ginian lagi sama orang yang baru gue kenal.
ada apa  sih?
gue yang waktu itu masih pacaran beda agama, jadi mikir, "MUNGKIN GUE HARUS BERJUANG SEPERTI MEREKA"
tapi kenyataan sekarang berbalik, Tuhan ngasih pertemuan gue sama si oma dan si ibu, buat mengakhiri semuanya sama mantan :')

enggak gue sama sekali ga sedih saat gue nulis ini.
tapi gue pengen share ke kalian smua yang pacaran beda agama.
gue emang ga ada HAK buat nyuruh kalian, : "YAUDAH PACARAN AJA. BEDA AGAMA GA MASALAH KOK." atau "JANGAN PACARAN BEDA AGAMA DEH. APALAGI SAMPE NIKAH."
SUMPAH, gue ga punya hak sama sekali.

tapi gue pengen kita smua yang pernah atau sedang mengalami kondisi sperti ini sadar.
kalau emanng dari awal ada lampu hijau dari kedua belah pihak, sok atuh di lanjutin.
tapi kalau dari awal yang ada cuma lampu merah, mending yakinin sebagai teman.
tapi kala kalian di kasih lampu merah tapi kalian yakin bisa berjuang dan ngedapetin cinta kalian, juga silakan,
semua keputusan ada di dalam hati kalian.
kalian yang bisa bedain, baik atau buruk. benar atau salah.

tapi gue yakin, Tuhan nggak akan mungkin melarang atau ngebatasin cinta.
karena Tuhan itu sumber nya cinta :)

sama seperti gue sama mantan ;D
awalnya kita mau sama-sama lurus, tapi tiba-tiba si mantan nyuruh gue jalan ke kanan dan dia ke kiri.
gue takut dan bingung jalan sendirian disana. gue pengen ada mantan yang nemenin gue, tapi dia ga nyusul2.
dia bilang, jangan nengok, nanti gue sedih. dan bener, begitu gue nengok, gue liat dia sama orang lain.
gue nangis. gue sedih. tapi ternyata di jalan itu, ada temen2 gue yang udah nunggu gue.
mereka tiap hari nyeka air mata gue.
sampai hari ini mereka selalu ngapus smua air mata gue yang jatuh.
dan sekarang, gue udah ga nangis lagi karna mantan.
gue jadi ga merasa sendiri lagi dan...
gue harap di ujung jalan nanti gue sm dia bisa ketemu dan udhh punya cerita bahagia masing2.
tapi gue harus lebih bahagia dari dia :)
hhehehe sampai jumpa cinta...

semoga share gue bermanfaat yaa
BE A STRONG PERSON

Jumat, 15 April 2011

:D

halo, lama ga blogging nih karena di sibukin sama tugas kuliah dan tugas akhir.
padahal banyak banget cerita seru yang mau gue share.
baik dari soal persahabatan, pekerjaan, keluarga dan cinta.
tapi yaa enggak gue publish semua sih :p
karena gue kan juga punya privacy.
satu hal yang perlu kaliam tau, gue udah sangat bahagia dan sangat kuat. hhhahaha

yeap guys, akhir maret lalu merupakan penutupan akhir bulan yang perfect buat gue.
dari rough cut atau editan kasar TKA gue yang beres dari opening sampe segmen terakhir. (cup cup muach dulu ah buat dhira dan ririn) yeaah kita bertiga wanita tangguh nih ;)
lalu gue juga kumpul bareng sama ben (bos gue), akaa icon, dhira dan pacar dan ririn dengan pacarnya juga.
wewh seru abis! hahhaa
ada insiden dimana si akaa icon baru bisa ngecengin gue karena ada bantuan dari temen-temen dan ben.
padahal dia sendiri kalo cuma berdua gue juga kalah.
yahhh insiden "nice try, I'm very excited" juga ga bakal gue lupain. dimana si beben juga kalap ngisengin gue -,- *agakcapek*
pokoknya this is perfect moment buat gue.
saat itu gue sadar!
gue emang ga boleh sedih, dan BAHAGIA itu pilihan kok.
kalau lo mau bahagia, yaa lo jangan pilih jalan sedih.
kalau masa lalu lo cuma bikin sedih, mewek dan nangis yaa buang aja.
ga usah di pikirin dan ga usah diurus lagi.
kalau dateng lagi tinggal usir :)
yaaa nikmati hidup.

oyaa gue juga baru-baru ini juga merasa Tuhan mengembalikan sesuatu yang pernah Dia pinjem.
ini sih soal masa lalu, tapi masa lalu yang bahagia.
entah apa maksud Tuhan mengirim kembali mereka dalam hidup gue, SO AMAZING FOR ME.
mungkin Tuhan ngasih gue masa berat kemarin karena Tuhan ingin mengembalikan mereka. orang-orang yang selalu ngebuat gue ketawa.
gue seneng banget, gue bisa kembali temenan sama Galih. bahkan gue deket sama Yayas, adeknya.
gue seneng banget :') bukan apa, tapi gue merasa akan bertambah lagi orang-orang yang sayang sama gue :)
gue bahagia :)
walaupun ga sama seperti dulu, tapi gue rasa, ini adalah jalan terbaik yang Tuhan kasih buat gue :)
supaya gue punya sahabat dan keluarga baru yang jauh lebih sayang dan memahami gue ;)
gue juga berteman baik sama rendy, dan beberapa kali doi suka curcol sama gue.
FYI, banyak banget yang deket sama gue dan mereka seneng curhat sama gue ^^ hheheh senang sekali :')
yaa sebenarnya masih banyak lagi yang mau gue ceritain, tapi nanti dulu yaa.. capek ngetik nya :p
buat yang belum baca, silakan liat postingan lainnya :)